Komplit Pengalaman dan Merakyat, Nur Mantap Pilih Karolin di Pilgub

oleh
Calon gubernur Kalbar Karolin Margret Natasa saat menyampaikan orasi politiknya di Singkawang.

SINGKAWANG, KILASKALBAR.com – Masyarakat semakin cerdas dalam memilih pemimpin. Bukan karena persoalan gender, tapi lebih kepada mementingkan kemampuan yang dimiliki figur calon pemimpin itu sendiri.

Hal itu terbukti, di Jawa Timur, Tri Rismaharini menjadi Wali Kota Surabaya. Bahkan sekelas pimpinan negara, Halimah Yacob terpilih menjadi Presiden Singapura.

“Ibu Risma bisa memimpin, ibu Thjai Chui Mie (Wali Kota Singkawang) bisa memimpin. Artinya, tidak hanya laki-laki yang bisa memimpin, perempuan juga bisa,” kata Nur (50) warga Kecamatan Singkawang Utara, usai menghadiri kampanye cagub Kalbar nomor urut 2, Karolin Margret Natasa, di gedung pertemuan Sun Moon, Kota Singkawang, Selasa (3/4/2018).

Mendengar orasi Karolin dalam kampanye dialogis dengan ratusan warga, simpatisan dan tim kampanye, perempuan berjilbab ini menyatakan siap memilih pasangan calon (paslon) Karolin-Gidot dalam Pilgub Kalbar pada 27 Juni mendatang.

Menurut dia, Karolin merupakan figur yang cocok untuk memimpin Provinsi Kalbar kedepan. Pengalaman di tingkat nasional, dua periode menjadi anggota DPR RI, dan saat ini memimpin Kabupaten Landak, sudah cukup untuk Karolin melanjutkan kepemimpinan Cornelis-Christiandy yang selama dua periode telah membawa perubahan baik bagi Kalbar.

“Dia (Karolin) merakyat, terutama dia berpengalaman di lapangan. Kalbar ini wilayahnya sangat luas, tapi dia mau turun ke daerah-daerah pelosok, mau melewati hutan,” ujar Nur.

“Dia calon gubernur yang paling sering turun ke daerah-daerah di Kalbar. Tidak cuma saat ini, yang saya tahu itu sudah dilakukan lama oleh ibu Karolin, jadi dia tahu seluk-beluk Kalbar. Dia punya modal kuat untuk memimpin Kalbar,” timpalnya.

Bagi Nur, usia Karolin yang jauh lebih muda daripada kandidat lainnya, 36 tahun, bukan masalah untuk memimpin Kalbar. Bahkan menurut dia, usia muda dan semangat besar yang dimiliki Karolin, membuat ia layak menjadi gubernur Kalbar.

“Sudah punya pengalaman, merakyat, pidatonya beda dengan yang lain, pidato ibu Karolin bagus. Saya yakin sekali, ibu Karolin walaupun masih muda, pantas memimpin Kalbar. Kita perlu orang-orang muda seperti ibu Karolin,” pungkasnya.

Kampanye dialogis cagub Karolin di Singkawang, dijadwalkan mengunjungi beberapa tempat. Selain simpatisan, tim kampanye dan parpol pengusung, Karolin juga akan blusukan ke rumah-rumah warga untuk menyerap aspirasi masyarakat Kota Singkawang. (qrf)